Nilai Tukar Petani di Provinsi Riau Naik 1,16 Persen

Tidak ada komentar 115 views

Ojenews.com.Pekanbaru.Riau.
Negeri Smart Sity Madani-Pada bulan Februari 2018, Nilai Tukar Petani (NTP) di Provinsi Riau naik sebesar 1,16 persen dibanding NTP Januari 2018 sebesar 103,15. Kenaikan NTP ini disebabkan oleh naiknya indeks harga yang diterima petani sebesar 1,23 persen, relatif lebih besar dibandingkan kenaikan indeks harga yang dibayar petani sebesar 0,06 persen.

Kepala Badan Pusat Statistik Riau (BPS) Riau Ir Aden Gultom dalam siaran pers yang digelar pada, Kamis (1/02/2018) di gedung BPS Riau Jalan Patimura Pekanbaru menjelaskan,
NTP Februari 2018 sebesar 104,35 atau petani mengalami surplus.

Surplus ini terutama terjadi pada petani subsektor perikanan (NTNP=114,88), subsektor tanaman pangan (NTPP =104,37) dan subsektor tanaman perkebunan rakyat (NTPR= 105,51).

“Kenaikan NTP Riau bulan Februari 2018 terjadi pada 2 subsektor, subsektor hortikultura yang mengalami kenaikan NTPH sebesar 2,21 persen dan subsektor tanaman perkebunan rakyat yang mengalami kenaikan NTPR sebesar 1,71 persen,” jelasnya.

Masih kata Aden, penurunan NTP terjadi di pada 3 subsektor penyusun NTP antara lain, subsektor tanaman pangan yang mengalami penurunan NTPP sebesar 0,37 persen, subsektor perikanan yang mengalami penurunan NTNP sebesar 0,09 persen dan subsektor peternakan yang mengalami penurunan NTPT yaitu sebesar 0,06 persen.

Untuk diketahui, NTP adalah perbandingan antara indeks harga yang diterima petani (It) dengan indeks harga yang dibayar petani (Ib) dan dinyatakan dalam persentase. NTP merupakan salah satu indikator untuk melihat kemampuan daya beli petani di daerah perdesaan, dengan mengukur kemampuan tukar produk yang dihasilkan/dijual petani dibandingkan dengan produk yang dibutuhkan petani baik untuk proses produksi maupun untuk konsumsi rumah tangga petani.

“Semakin tinggi NTP berarti kemampuan daya beli petani dan tingkat kehidupan petani lebih,” tutupnya.(oje)

author
Tidak ada Respon

Tinggalkan pesan "Nilai Tukar Petani di Provinsi Riau Naik 1,16 Persen"